Robert Zemeckis Salah satu Direktur Terkemuka di Hollywood

Robert Zemeckis dapat ditempatkan di jajaran direksi Hollywood terkemuka yang telah membuat tanda dalam sejarah film dengan membuat beberapa film Hollywood yang luar biasa. Penggunaan teknologi canggih, komedi gelap, humor yang luas, dan teknik bercerita yang efektif adalah karakteristik utama film-filmnya. Film-filmnya tidak pernah tetap terikat pada genre film tertentu tetapi mencakup berbagai genre. Dia telah menggunakan efek khusus, CGI, dan teknologi terbaru untuk menciptakan film teknologi yang telah memberinya beberapa penghargaan.

Awal Kehidupan dan Awal Hari Karir

Ketertarikan Zemeck dalam film dimulai pada usia dini ketika dia pertama kali menangani kamera 8 mm di sekolah menengah. Zemeckis sangat dipengaruhi oleh film William Castle di masa kecilnya. 'The Blob' adalah film pertama yang dilihat Zemeckis dan ini sangat memengaruhi dia. Karena minatnya dalam film, ia pergi belajar di sekolah film USC. Di sini dia bertemu dengan rekan penulisnya Bob Gale dan lulus pada tahun 1973. Zemeckis menerima Penghargaan Akademi Mahasiswa pada tahun 1973 untuk film mahasiswanya, 'Field of Honor'. Steven Spielberg dan John Milius, yang merupakan alumni Sekolah Film USC, menghargai proyek ini oleh Zemeckis. Zemeckis membuat debut penyutradaraannya melalui 'I Wanna Hold Your Hand' yang telah dia tulis bersama dengan Gale. Kemudian Zemeckis dan Gale menulis untuk banyak film dan beberapa di antaranya kemudian menjadi film terlaris yang pernah dibuat.

Karier

Robert Zemeckis membuat debut penyutradaraannya dengan 'I Wanna Hold Your Hand' yang dirilis pada tahun 1978. Ceritanya diatur sekitar tahun 1960-an ketika Beatles memiliki citra kehidupan yang lebih besar dan berkisah sekitar enam remaja yang berangkat untuk bertemu dengan The Beatles. Dua film berikutnya '1941' pada tahun 1979, 'Used Cars' pada tahun 1980 tidak dapat berjalan dengan baik di box-office tetapi memenangkan pujian kritis. Kemudian pada tahun 1984, 'Romancing the Stone' sebuah film petualangan romantis yang disutradarai olehnya memberinya sejumlah besar kesuksesan. Tapi, Zemeckis merasakan kesuksesan nyata melalui filmnya 'Back to the Future' (1985) yang merupakan hit besar. Sekuelnya 'Back to the Future II' (1989) dan 'Back to the Future III' (1990) juga dirilis kemudian. Zemeckis kemudian mengarahkan film seperti 'Death Becomes Her' (1992), 'Forrest Gump' (1994), 'Contact' (1997), 'What Lies Beneath' (2000), dan 'Cast Away' (2001) yang semuanya berjalan dengan baik di box-office. Dia memenangkan enam penghargaan akademi termasuk Best Picture dan Best Director untuk 'Forrest Gump'. Robert Zemeckis dan Joe Silver juga memiliki perusahaan produksi 'Dark Castle Entertainment' yang didirikan pada tahun 1999. 'A Christmas Carol' (2009) adalah film terbaru yang ditulis dan disutradarai oleh Zemeckis.

Penggunaan Teknologi dan Efek Khusus dalam Film

Penggunaan efek khusus adalah fitur yang menonjol di sebagian besar film Zemeckis. 'Siapa yang Membingkai Roger Rabbit?' (1988) memiliki animasi dan aksi langsung di dalamnya yang merupakan kemenangan teknologi dan memenangkannya empat penghargaan akademi. Penggunaan teknologi terbaru, CGI, dan efek khusus dapat dilihat secara luas di banyak filmnya seperti 'Forrest Gump', trilogi 'Kembali ke Masa Depan', 'The Polar Express', 'Beowulf', 'The Christmas Carol', dll. Karena usahanya, pada tahun 2001, 'Pusat Robert Zemeckis untuk Seni Digital' dibuka yang merupakan fasilitas pelatihan digital canggih di Sekolah Film USC yang juga merupakan yang pertama di Amerika Serikat.

Apa yang membuat film Zemeckis menarik dan menghibur adalah kombinasi teknik bercerita yang efektif, efek khusus, dan penggunaan citra yang dihasilkan komputer. Dia adalah salah satu direktur terkemuka yang memasukkan teknologi terbaru dalam film dan menciptakan tanda dalam sejarah film teknologi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *